[DIARY] Dilema remaja yang menyebut dirinya kekinian

[DIARY] Dilema remaja yang meyebut dirinya kekinian
Pernah gak lu ngalamin hal yang paling absurd yang sama dengan yang gua alamin, ceritanya gini... lo punya temen, kemudia temen lo pacaran, dan saat temen lu mau di putusin pacarnya dia minta solusi terbaik dari lu, lebih baik milih mertahanin atau malah di tinggalin. Dan saat itu posisi lu sedang jomblo(kronis lagi). Pernah ga lu ngalamin kaya gitu...? (untung gua gak sampai segitunya :v). Kalau menurut gua pas saat itu jadi lu, mending gua temuin tuh temen lu yang mau di putusin, lalu tatap mukanya dalam-dalam, pasang mata berbinar-binar, tahan selama 5 detik, dan bilang “GUA JOMBLO.. LU KAN UDAH TAHU...” tepat di depan mukanya sekeras mungkin yang lu bisa, kalau perlu pake microphone yang paling keras.. biar temen lu puas...(saran yang bagus kan? :v). 
Tapi saran yang baik, rajin menabung, dan sejahtera menurutku, mending kita bantuin mereka yang memang membutuhkan, sebelum terjadi hal-hal yang tidak pernah kita inginkan(contoh kecilnya : ya.. ada perang dunia, nanti mungkin juga ada avatar yang ngebantuin lu buat nyelametin diri). Saran yang paling mujarab untuk temen yang kaya gitu adalah kita pasang karakter bijak(portable)kita, kemudian nasehatin dia, ingetin pas waktu mereka sedang bersama, suruh dia untuk mikirin itu masak-masak, dan setelah semua itu selesai serahkan keputusan sepenuhnya pada dia, biar dia bisa memilih yang terbaik bagi dia.
Hidup adalah pilihan, maka pilih dan lakukanlah yang terbaik untuk pilihanmu itu :)
Kalian pasti pernah, mengalamin problem yang setipe seperanakan seperti masalah diatas kan?, tapi mungkin posisi dan status lu yang sedikit berbeda dengan problem yang gua ceritain di atas(walaupun cuman beda lama waktu nge-jomblonya :v, tapi gua yakin kalo lu lebih lama :p). Pas kita ngalamin kaya gitu, rasanya itu seakan kita itu sakit tapi gak berdarah, jadi saking dalemnya gitu ya :p. Tetapi masalah seperti diatas wajar terjadi sih, apalagi di kaum remaja yang menyebut dirinya kekinian. Tapi yang bikin heran ya itu, itu masalahnya kan tentang pacaran, tentang hubungan 2 manusia yang menjadi berbeda dari sebelumnya karena satu kata itu, tetapi kenapa saat mau menghilangkan kata pacaran harus tanya ke orang yang sedang tidak punya hubungan apapun(dalam waktu yang lama). Oh aku tahu temen-temen... mungkin mereka memang sengaja ingin memberitahu kita bahwa single itu kesepian, tidak punya urusan, dan yang jelas tidak punya pacar(kan emang gitu.. -_-). 
Tetapi jangan salah ya temen-temen, jomblo atau bahasa kerennya single itu merupakan pilihan, hampir sebagian orang lebih memilih single dulu, entah itu dimaksudkan untuk fokus belajar, fokus berkarier, fokus mencari selingkuhan, fokus nikung pacar teman(nah loh..ini apa coba), pokoknya alasan yang masalah ingin fokus dulu lah (waktu pembelaan jomblo berakhir :v). Ya memang sih, setiap orang memiliki hak untuk memilih yang terbaik untuk diri mereka sendiri, tapi entah apa yang mereka pikirkan, tapi yang jelas ya mau bagaimanapun jomblo tetep nggak punya pacar (gua bener kan?? –herp face-)

Maaf jika ada kata-kata yang kurang berkenan ya.. makasih sudah sudi membaca diary ini :v. Bentar mau lanjut jadi motivator buat temen yang mau putus sama pacarnya dulu... see youu

5 Responses to "[DIARY] Dilema remaja yang menyebut dirinya kekinian"

Anonymous said...

good job bro

Ichun said...

haha..makasih gan
jangan bosen berkunjung di tugasiana yaaa

Unknown said...

konyol :v

Ichun said...

haha..emang :v
makasih sudah mampir ke blog tugasiana ini

SITUS AGEN JUDI ONLINE TERPERCAYA DI INDONESIA said...

thats slot online uang asli was very nice information for me sir, thank you for sharing situs judi slot online the information for all of us

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel